Breaking News

Rizal Ramli: Akibat Threshold, Kita Dapat Pemimpin Kw 2-3-4, Makanya Hancur Republik Ini

,
Rizal Ramli: Akibat Threshold, Kita Dapat Pemimpin Kw 2-3-4, Makanya Hancur Republik Ini
Rizal Ramli

JAKARTA -- Sistem threshold atau persyaratan minimal dukungan yang harus diperoleh partai politik untuk mendapatkan perwakilan yang biasanya dilihat dari presentase perolehan suara di pemilu, menjadi salah satu persoalan kepemimpinan di Indonesia. Sabtu, 10 Juli 2021.

Sehingga, akibat adanya threshold tersebut kualitas pemimpin di Tanah Air banyak Kk alias imitasi.

Demikian disampaikan tokoh nasional, DR. Rizal Ramli saat mengisi webinar kebangsaan yang diselenggarakan oleh LeSPK-BEM UGM bertajuk "Membaca Arah Gerakan Mahasiswa di Era Pandemi".

"Inilah yang menyebabkan akibat sistem threshold. Hasilnya kita dapat apa? kita dapat pemimpin Kw 2, 3, 4, di seluruh Indonesia, di semua level. Makanya kita enggak maju," kata Rizal Ramli.

RR sapaan akrab ekonom senior itu menuturkan, setidaknya ada 44 negara di dunia yang membuat sistem pilpres berlangsung dua tahap, karena tidak ada presidential threshold. Namun, demokrasinya tetap berjalan.

"Tahap pertama barangkali calonnya ada 50-an, enggak ada masalah. Rakyat saja yang nentuin siapa yang lolos tahap berikutnya (putaran kedua)," ujar RR.

Di sisi lain, RR menyebutkan, dengan adanya threshold justru tidak sesuai dengan konstitusi UUD 1945, karena dinilai membatasi putra putri terbaik bangsa yang ingin memperbaiki negerinya. Bahkan, hal itu diperparah dengan justifikasi Mahkamah Konstitusi (MK) yang menolak gugatan penghapusan threshold.

"Kita ini melanggar UUD 1945 karena sistem threshold ini. MK itu menjustifikasi, melegalisasi, sistem kriminal dalam politik Indonesia," sesal Menko Perekonomian Era Presiden Gus Dur ini.

"Hasilnya kita dapat apa? Kita dapat pemimpin Kw 2,3, 4, di seluruh Indonesia, di semua level, makanya kita gak maju. Selain Kw 3 maling pula lagi, koruptor pula, makanya hancur republik kita ini," pungkas RR menambahkan.

Selain RR, turut hadir sebagai narasumber dalam webinar yakni Ketua BEM UGM Muhammad Farhan, mantan Presiden BEM UI Mochammad Taufik Riyadi, akademisi UGM Siti Mutiah Setiawati, dan akademisi UNJ Abdi Rahmat.

Kemudian, ratusan mahasiswa hingga akademisi lainnya pun turut menjadi peserta pada webinar tersebut.

Komentar

Loading...