Breaking News

Pemko Bangun Infrastruktur Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan

,
Pemko Bangun Infrastruktur Ramah Lingkungan dan Berkelanjutan

BANDA ACEH -- Wali Kota Banda Aceh, Aminullah Usman membuka Webinar Interaktif bertemakan "Pengembangan Kebijakan dan Implementasi Konsep Bangunan Hijau dan Kota Rendah Karbon di Banda Aceh", Kamis (18/11/2021) secara virtual dari Pendopo Wali Kota.

Kegiatan ini terselenggara berkat kerjasama dengan Institut Teknologi Bandung (ITB). Panitia menghadirkan empat narasumber, yakni Dr Ir Retno Gumilang Dewi (Pusat Kebijakan Keenergian ITB), Ir John Budi H Listijono (Ikatan Ahli Bangunan Hijau Indonesia), Ir Jatmika Adi Suryabrata (Jurusan Arsitektur dan Perencanaan Fakultas Teknik UGM) dan Jalaluddin (Kadis PUPR Banda Aceh).

Dari pendopo, wali kota yang didampingi Kepala Bappeda Weri menyampaikan penghargaan dan apresiasi kepada Program Studi Arsitektur ITB, Pusat Studi Urban Design dan Kementerian ESDM RI yang telah berkontribusi mewujudkan Banda Aceh gemilang melalui program Implementasi Konsep Bangunan Hijau (Green Building) dan Kota Model Rendah Karbon (Low Carbon Model Town) di Kota Banda Aceh.

Sebagai kota yang dipilih jadi model perencanaan rendah karbon di Indonesia, wali kota mengatakan Pemko menindaklanjuti dengan sejumlah program pemembangunan infrastruktur kota yang ramah lingkungan dan berkelanjutan.

Kata Aminullah, ada beberapa program unggulan kota rendah emisi yang dilaksanakan, yakni berupa pembentukan Rencana Aksi Daerah Penurunan Emisi Gas Rumah Kaca (RAD GRK) 2020-2025 oleh Dinas Lingkungan Hidup Kebersihan dan Keindahan Kota (DLHK3) Banda Aceh yang meliputi

sektor energi, sektor transportasi, sektor pengelolaan limbah, sektor pertanian, sektor kehutanan dan sektor industri.

"Pada sektor energi, kami menerapkan prinsip efisiensi terutama pada bangunan dan kantor pemerintahan seperti Gedung Balaikota Banda Aceh. Kita juga telah melakukan penggantian LPJU dari lampu merkuri ke lampu LED," papar Aminullah.

Selain itu, lanjut Aminullah Pemko juga telah memasang instalasi solar panel rooftop di atap gedung pemerintahan seperti Gedung Bappeda dan Gedung DLHK3 Banda Aceh.

"Kita juga memanfaatkan gas metana yang dihasilkan dari pengolahan limbah di TPA dan IPLT sebagai energi terbarukan yang didistribusikan bagi masyarakat di sekitar kawasan TPA dan IPLT di Gampong Jawa Kota Banda Aceh," ungkapnya terkait program sektor energi di Banda Aceh.

Pada sektor transportasi, telah dilakukan uji emisi kendaraan terhadap lebih dari 1.600 kendaraan roda 4. Kemudian pembangunan koridor enam bus dan infrastruktur Trans Koetaradja, peningkatan Fasilitas Non Motorized Transport/NMT dengan membangun pedestrian baru dan jalur sepeda, Penanaman pohon di jalan perkotaan, pengembangan Intelligent Transport System (ITS), Penerapan manajemen parkir dan penerapan Car Free Day di ruas jalan protokol dan kawasan strategis setiap hari minggu.

Di sektor pengelolaan limbah, Pemko melakukan optimalisasi pengoperasian TPA.

"Kita perluas cakupan program Waste Collecting Point (WCP), Sosialisasi kepada masyarakat dengan penguatan aksi pelarangan pembakaran sampah sesuai Qanun Kota Banda Aceh Nomor 1 tahun 2017 tentang Pengelolaan Sampah," ungkapnya.

Tidak berhenti di situ, Aminullah juga memaparkan program optimalisasi manfaat pengelolaan gas sampah jadi gas metan yang telah dimanfaatkan 210 KK untuk memasak.

Sedangkan untuk sektor pertanian, Pemko memanfaatkan kompos/biogas dari kotoran hewan/ternak pada pertanian tanaman pangan.

Sektor kehutanan, dilakukan rehabilitasi dan pemantapan kawasan hutan mangrove seperti di Gampong Lambung.

Untuk sektor industri, kata wali kota Pemko melakukan penghijauan kawasan komersial dan perumahan serta meningkatkan efisiensi pemakaian peralatan listrik bagi industri dan sektor komersial.

Selain itu, Pemko juga melaksanakan program Green Community yang bermitra dengan 30 lembaga kemasyarakatan peduli lingkungan dengan menetapkan Gampong Proklim, yakni Lambung, Peunyerat, Kota Baru, Alue Deah Teungoh dan Surien.

Diakhir sambutannya, wali kota mengatakan webinar yang digelar tersebut menjadi awal yang baik untuk dapat mengimplementasikan konsep pembangunan kota yang ramah lingkungan di Indonesia.

"Melalui webinar dan diskusi ini, kita harap muncul ide-ide baru di bidang pengembangan kawasan yang dapat diterapkan di Kota Banda Aceh, serta menjadi model secara nasional untuk kota rendah karbon," tutup wali kota.[]

Komentar

Loading...